Salah satu artikel di edisi majalah Noor bulan Agustus ada sebuah artikel yang bercerita tentang sekelompok Ibu2 yang membuat kegiatan sosial ‘Gerakan Mukena Bersih’. Dari awal judulnya saja saya sudah terkagum dengan ide tersebut apalagi setelah selesai membacanya. Apa yang dikeluhkan teman-teman dari GMB memang sering saya alami. Tiap kali ingin sholat di musholla/mesjid umum saya selalu mendapatkan mukena yang bau, kotor dan berjamur. Kadang kala saya suka bertanya, apa iya sholat saya syah dengan mukena kotor seperti ini. Ironisnya saya ini termasuk orang yang paling sering belanja mukena, tetapi jarang memasukkan mukena ke dalam tas saya kalau pergi bekerja. Dengan alasan tidak ingin menambah beban tas dan mencari kepraktisan. Maklum mukena yang saya punya rata-rata mukena besar, ada dua mukena praktis yang pada saat beli niatnya untuk di taruh ditas. Tapi niat saya rupanya tidak sekencang rutinitas saya diawal ramadhan yang selalu membeli mukena baru di butik langganan saya.

3 tahun yang lalu disuatu silaturahmi saya dengan Tante Gesit si pemilik butik mukena langganan saya, sempat berujar pada saya, ‘Kapan kamu mau punya mukena yang cantik cantik ini?… Untuk saya cantik yang disampaikan Tante Gesit tidak hanya modelnya saja tapi cantik juga harganya. ‘Ah Tante masa mukena aja harganya segitu…sayang ah uangnya! ‘Loh kamu itu beli baju mahal mau masa beli mukena untuk menghadap Allah tidak mau yang cantik.’ ‘Iya sih Tan, tapi kalau harus beli yang harganya segitu, saya juga mikir mikir dulu.’ Dengan gesit sesuai dengan namanya, beliau menjawab…’Kamu merasa rugi ya karena kalau pakai mukena kan tidak bisa pamer, beda kalau kamu pakai baju cantik terus dipuji orang. Kenapa kamu ndak mau di puji sama Allah, jauh lebih indah ketimbang dipuji oleh orang!’ ‘Ahhh…Tante pintar aja merayunya…  Barangkai ungkapan Tante Gesit ada betulnya juga, kok untuk beli mukena cantik saja saya berat sementara untuk beli satu baju Zara seringkali karena sudah senang dan cocok dibadan saya tidak peduli soal harganya. Hari itu saya membeli satu mukena yang kebetulan sekali saya suka dengan bordiran bunga-bunga yang mengelilingi bagian bawah mukena. Cantik sekali untuk ukuran saya bahkan paling cantik dari koleksi mukena yang saya miliki hingga hari ini.

Membaca artikel tentang GMB tsb membuat saya terpanggil untuk menjadi relawan. Saya cari tahu dari seorang teman yang bekerja di majalah Noor dan saya mendapatkan contactnya. Malam itu juga saya hubungi Gita salah satu pendiri GMB dan Alhamdulillah respon positif dari diskusi kami berkembang menjadi banyak manfaat. Berkenalan dengan GMB, saya bukan saja ingin memakai mukena bersih di tempat umum tetapi juga sekaligus menyadarkan saya tentang koleksi mukena yang saya miliki. Mukena saya dipakai paling sering pada saat sholat Subuh & Isya, selebihnya saya sholat diluar rumah. Sayang sekali jumlah yang banyak itu tidak dimaksimalkan pemakaiannya.

Saya tidak saja mendapat tambahan teman, bisa diterima jadi relawan di GMB bahkan saya diajak untuk ikut serta  memikirkan pengembangan GMB yang masih tergolong baru berdiri ini. Yang jauh lebih bermanfaat untuk saya adalah saya bisa meminjamkan mukena mukena saya ke musholla/mesjid apabila saya sedang bertugas untuk mengambil mukena kotor tersebut untuk dicuci sampai kemudian saya bisa mengembalikan cucian mukena kotor menjadi bersih ke musholla/mesjid dimana saya bertugas. Subhanallah, banyak manfaat & pencerahan yang saya terima di ramadhan hari ke 2 ini melalui mukena. Semoga Anda pun demikian. (RiM)